Pendekatan Supervisi Pendidikan

Pendekatan Humanistik

Pendekatan humanistik timbul dari keyakinan bahwa guru tidak dapat diperlakukan sebagai alat semata-mata untuk meningkatkan kualitas belajar mengajar. Guru bukan masukan akademik dalam proses pembinaan dan tidak sama dengan masukan sistem lain yang bersifat kebendaan/ dalam proses pembinaan, guru mengalami perkembangan secara terus menerus dan program supervisi harus dirancang untuk mengikuti pola perkembangan itu. Belajar harus dilakukan melalui pemahaman tentang pengalaman nyata yang diambil secara langsung.

Teknik supervisi yang digunakan oleh para supervisor yang menggunakan humanistik tidak mempunyai format yang standar, tetapi tergantung pada kebutuhan guru. Mungkin ia hanya mendengar tanpa membuat observasi atau mengatur penataan dengan atau tanpa memberi sumber dan bahan belajar yang diminta guru. Jika tahapan supervisi dibagi menjadi tiga bagian (pembicaraan awal), observasi, analisis dan interpretasi serta (pembicaraan ahir), maka Supervisi sebagai berikut:

Pembicaraan awal

Dalam pembicaraan awal, supervisor memancing apakah dalam mengajar guru menemui kesulitan. Pembicaraan ini dilakukan secara informal. Jika dalam pembicaraan ini guru tidak minta dibantu, maka proses Supervisi akan berhenti. Ini disebut titik lanjutan atau berhenti (go – or – no – point).

Observasi

Jika guru perlu bantuan, supervisor mengadakan observasi kelas. Dalam observasi kelas, supervisor masuk kelas dan duduk dibelakang tanpa mengambil catatan. Ia mengamati kegiatan kelas.

Analisis dan interpretasi

Sesudah melakukan observasi supervisor kembali ke kantor memikirkan kemungkinan kekeliruan guru dalam melaksanakan proses belajar mengajar. Jika menurut supervisor, guru telah menemukan jawaban maka supervisor tidak akan memberikan nasihat kalau tidak diminta. Apabila diminta nasehat oleh guru, supervisor hanya melukiskan keadaan kelas tanpa memberikan penilaian. Kemudian menanyakan apakah yang dapat dilakukan oleh guru tersebut untuk memperbaiki situasi itu. Kalau diminta sarannya supervisor akan memberikan kesempatan kepada guru untuk mencoba cara lain yang kiranya tepat dalam upaya mengawasi.

Pembicaraan akhir

Jika perbaikan telah dilakukan, pada periode ini guru dan supervisor mengadakan pembicaraan akhir. Dalam pembicaraan akhir ini, supervisor berusaha membicarakan apa yang sudah dicapai guru, dan menjawab kalau ada pertanyaan dan menanyakan kalau guru perlu bantuan lagi.

Baca Juga :  Keistimewaan Khasiat Mandi Sebelum Shubuh

Laporan

Laporan disampaikan secara deskriptif dengan interpretasi berdasarkan judgment supervisor. Laporan ini ditulis untuk guru, kepala sekolah atau atas kepala sekolah, untuk bahan perbaikan selanjutnya.

Pendekatan Kompetensi

Pendekatan ini mempunyai makna bahwa guru harus mempunyai kompetensi tertentu untuk melaksanakan tugasnya. Pendekatan kompetensi di dasarkan atas asumsi bahwa tujuan supervisi adalah membentuk kompetensi minimal yang harus dikuasai guru. Guru tidak memenuhi kompetensi itu dianggap tidak akan produktif. Tugas supervisor adalah menciptakan adalah menciptakan lingkungan yang sangat terstruktur sehingga secara bertahap guru dapat menguasai kompetensi yang dituntut dalam mengajar.

Unsur maksud terstruktur diatas adalah antara lain meliputi: (1) definisi tentang tujuan kegiatan supervisi yang dilaksanakan untuk tiap kegiatan (2) penilaian kemampuan mual guru dengan segala pirantinya, (3) program supervisi yang dilakukan dengan segala rencana terinci dengan pelaksanaannya dan (4) monitoring kemajuan guru dan penilaian untuk mengetahui apakah program itu berhasil atau tidak.

Instrumen supervisi yang digunakan dalam pendekatan ini adalah format-format yang berisi: (1) tujuan supervisi (2) target yang akan dicapai (3) tugas supervisor dan guru untuk memperbaiki unjuk kerja guru (4) kriteria pencapaian target (5) pengumpulan data monitoring (6) evaluasi dan tindak lanjut.

Analisis dilakukan secara bersama-sama (kolaboratif) antara supervisor dan guru, sehingga dicapai kesepakatan tentang status kompetensi guru setelah pelaksanaan supervisi. Kesempatan ini dilakukan melalui pembicaraan akhir.

Pendekatan Klinis

Supervisi klinis dikembangkan pertama kali berdasarkan gagasan diagnosis dan perlakuan di bidang medis oleh Morris Cogan dan rekan pada tahun 1950 di sebuah sekolah laboratorium di Universitas Harvard. Pendekatan ini dipengaruhi oleh teori behavioristik.

Supervisi klinis memiliki kapasitas mengembangkan kemampuan guru untuk bertanggung jawab menganalisis kinerja mereka, terbuka membantu orang lain, dan mengarahkan diri sendiri. Supervisi klinis diarahkan dalam bentuk proses tatap muka yang memungkinkan supervisor dan guru membahas serta menganalisa bersama-sama masalah pembelajaran yang terjadi di kelas dan mencari strategi untuk mengatasi masalah tersebut. Hal ini sebagaimana diungkapkan Sergiovanni dan Starratt dalam Sabandi (Sabandi, 2013) bahwa supervisi klinis sebagai kontak tatap muka dengan guru dengan maksud meningkatkan pembelajaran dan meningkatkan pertumbuhan profesional.

Baca Juga :  Keistimewaan Khasiat Mandi Sebelum Shubuh

Sabandi (Sabandi, 2013) mengemukakan model asli supervisi klinis ini terdiri dari delapan langkah, yaitu:

  1. Membangun hubungan guru dan supervisor
  2. Perencanaan dengan guru
  3. Merencanakan strategi untuk observasi
  4. Mengamati pembelajaran
  5. Menganalisis proses belajar mengajar
  6. Perencanaan strategi konferensi guru dan supervisor
  7. Pemberian umpan balik dan evaluasi
  8. Pemberbaharui perencanaan pelajaran dan unit berikutnya

Kwrajewski (1980) mengemukakan sembilan karakteristik supervisi klinis, yaitu:

  1. Merupakan teknologi dalam memperbaiki pengajaran
  2. Merupakan intervensi secara sengaja ke dalam proses pengajaran
  3. Berorientasi kepada tujuan, mengkombinasikan tujuan sekolah, dan mengembangkan kebutuhan pribadi
  4. Mengandung pengertian hubungan kerja antara guru dan supervisor
  5. Memerlukan saling kepercayaan yang dicerminkan dalam pengertian, dukungan dan komitmen untuk berkembang
  6. Suatu usaha yang sistematik namun memerlukan keluwesan dan perubahan metodologi yang terus menerus
  7. Menciptakan ketegangan yang kreatif untuk menjembatani kesenjangan antara keadaan real dan ideal
  8. Mengasumsikan bahwa supervisor mengetahui lebih banyak dibandingkan dengan guru
  9. Memerlukan latihan untuk supervisor

Sasaran supervisi klinis adalah perbaikan pengajaran dan bukan perbaikan kepribadian guru. Untuk ini supervisor diharapkan untuk mengajarkan berbagai keterampilan pada guru yang meliputi antara lain: (a) keterampilan mengamati dan memahami (mempersepsi) proses pengajaran secara analitis. (b) keterampilan menganalisis proses pengajaran secara rasional berdasarkan bukti-bukti pengamatan yang jelas dan tepat. (c) keterampilan dalam pembaharuan kurikulum pelaksanaan, serta percobaan dan, (d) keterampilan dalam mengajar.

Seperti yang telah disebutkan sasaran supervisi klinis adalah perbaikan cara mengajar dan bukan pengubahan kepribadian guru. Bisaanya sasaran ini dioperasikan dalam sasaran-sasaran yang lebih kecil, yaitu bagian keterampilan mengajar yang bersifat spesifik, yang mempunyai arti sangat penting dalam proses mengajar. Analisis konstruktif dilakukan untuk dapat secara tepat memberi penguatan (reinforcement) kepada pola tingkah laku yang berhasil dan mengarahkan serta tidak mencela atau menghukum pola-pola tingkah laku yang belum sukses.

Terdapat lima langkah dalam melaksanakan supervisi klinis yaitu:

  1. Pembicaraan pra observasi
  2. Melaksanakan observasi
  3. Melakukan analisis dan penentu strategi
  4. Melakukan pembicaraan tentang hasil supervisi
  5. Melakukan analisis setelah pembicaraan
Baca Juga :  Keistimewaan Khasiat Mandi Sebelum Shubuh

Keterbatasan supervisi klinis antara lain:

  • Model ini membutuhkan waktu yang cukup, sedangkan supervisor dan guru memiliki waktu yang terbatas
  • Guru yang akan di supervisi mendapatkan perlakuan khusus dari guru lainnya
  • Membutuhkan tingkat kecerdasan, kreativitas, dan keterbukaan guru
  • Memerlukan keterampilan supervisi agar dapat mengamati dan menganalisis perilaku guru serta kreatifitas dan keterampilan mengkomunikasikan ide-ide kepada guru
  • Membutuhkan saling berbagi rasa hormat satu sama yang lain antara supervisor dengan guru agar terjadi umpan balik evaluasi formatif untuk guru

Pendekatan Profesional

Menunjuk pada fungsi utama guru yang melaksanakan pengajaran secara profesional. Asumsi dasar pendekatan ini adalah bahwa karena tugas utama profesi guru itu adalah mengajar maka sasaran supervisi juga harus mengarahkan pada hal-hal yang menyangkut tugas mengajar itu, dan bukan tugas guru yang bersifat administratif.

Dibawah ini dikemukakan teknik supervisi profesional yang digunakan Ummi Foundation adalah penatan berupa sosialisasi tentang manajemen mengajar, pembagian waktu, dan penerapan kurikulum Al-Qur’an yang diberikan kepada guru bersama dengan kepala sekolah dan yayasan yang menaungi lembaga tersebut. Sekolah yang diberi penatan langsung disebut sekolah inti, dan sekolah yang mendapat penataran dari sekolah inti disebut sekolah imbas. Isi penataran bersama ini meliputi: (a) metode umum tentang pemanfaatan waktu belajar, perbedaan individual siswa, belajar aktif, belajar kelompok, teknik bertanya dan umpan balik, (b) metode khusus dan pembinaan al-Qur’an (c) pengalaman lapangan para petatar dalam menerapkan metode umum dan metode khusus serta (d) pembinaan profesional.

Pendekatan Differensial

Supervisi differensial adalah salah satu pendekatan terbaru supervisi. Supervisi differensial dilaksanakan dengan mempertimbangkan perbedaan individual antara guru dan hubungan manusia antara supervisor dan guru.

Alasan perlunya supervisi differensial yaitu:

  1. Pengajaran harus dilihat sebagai profesi, bukan keterampilan atau kemampuan. Para guru tidak harus menunggu supervisor yang memiliki solusi terhadap masalah guru karena dapat bekerja sendiri untuk pengembangan profesionalnnya.
  2. Guru yang bekerja dalam lingkungan kolegial sangat menekankan kerjasama dan saling membantu. Karena saling membantu merupakan komponen utama dalam supervisi differensial.
  3. Masalah utama yang supervisor hadapi adalah ketidakmampuan bekerja secara efektif dengan jumlah guru yang banyak. Memungkinkan supervisor memfokuskan upaya klinis sesuai kebutuhan atau permintaan guru, daripada memberikan kunjungan ritualistik kepada semua guru.
  4. Bahwa guru berbeda dalam keterampilan, kemampuan, dan motivasi. Supervisi differensial memberikan guru cara meningkatkan kinerja.

Secara umum ada 3 keuntungan utama supervisi differensial, yaitu:

  1. Supervisi sebagai suatu proses bukan posisi
  2. Menggabungkan beberapa model lain
  3. Fleksibel bahwa setiap sekolah mampu mengembangkan model tersendiri

Tags: